10 Fakta Menarik Tantang Tikus

Bookmark and Share
Ada beberapa makhluk di dunia ini yang menjadi sumber phobia melebih dari phobia tikus.
Sebagai simbol dari kejorokan dan sumber dari teror, tikus dituduh sebagai penyebar banyak penyakit, benuknya yang kecil sering terkesan dekil , ekornya yang bersisik terseret bersama dengan langkah kakinya yang sering terburu - buru merayap untuk menjelajahi ketakutan sebagian orang ...

Tikus banyak menyebabkan kerusakan trilyunan ripuah tiap tahunnya, mereka sering merusak bahan makanan di penyimpanan, mengunyah kabel listrik tanpa kesetrum, menggigit bayi anda yang sedang terlelap di boks, bahkan kadang juga menggigit jempol orang yang terlelap dilantai... Bersama dengan kerugian yang diakibatkannya tenyata tikus juga mempunyai manfaat yang besar untuk manusia. Simak lebih lanjut tentang mahluk yang sering menjadi tetangga kita secara rahasia .ini..


1. Ketangguhan Tikus

Penyebaran tikus di seluruh dunia bukan karena sepenuhnya kebetulan alam. TIkus mampu beradaptasi dengan lingkungan yang berbeda tanpa banyak kesulitan. Seekor tikus dapat bertahan lebih lama tanpa air dibandingkan unta. Tikus dapat jatuh dari tingkat 5 tanpa cedera.

Mereka bisa bertahan saat terjadi radiasi besar-besaran, dan mampu berenang dengan jarak 2/3 km di perairan terbuka. Dari generasi ke generasi, tikus cenderung untuk membangun kekebalan tertentu terhadap racun yang berbeda-beda. Dan,tikus terbesar, tikus selokan feistiest dapat membuat kucing rumahan dengan berat rata-rata lari ketakutan


2. Tikus Norwegia
Meskipun ada banyak spesies tikus, yang umumnya dikaitkan dengan warna coklat seperti tikus Norwegia . Kemungkinan berasal dari Cina, spesimen terbesar mencapai berat lebih dari 1 kg

tikus Norwegia menjadi wabah kota-kota seperti New York dan London(di mana perkiraan populasi bervariasi , dari beberapa ratus ribu hingga beberapa ratus juta ) dan telah merasuki hampir setiap sudut dunia dengan pengecualian daerah Kutub Utara dan Antartika, provinsi Kanada Alberta, dan Selandia Baru. Tikus-tikus albino putih yang digunakan di laboratorium dan dipelihara sebagai hewan peliharaan adalah versi dari spesies ini.


3. Tikus Hitam
Tikus Hitam lebih suka tinggal di daerah tropis , tapi spesies ini pernah dominan di Eropa.Inilah tikus yang mengantar Wabah Hitam. Kutu yang hidup pada tikus menularkan wabah pes dengan bakteri Yersinia dan menimbulkan jutaan korban tanpa disadari.
Tikus hitam adalah pendaki yang sangat lincah, dan telah terbukti menjadi pemangsa dari banyak spesies burung yang bersarang di seluruh dunia. Mereka terutama menetap di Selandia Baru. Tidak seperti rekan-rekannya tikus cokelat, mereka cenderung melakukan ledakan populasi yang besar, biasanya saat panen atau ketika makanan berlimpah.

 
4. Fenomena Raja Tikus
Fenomena raja tikus adalah sebuah kejadian kebetulan yang aneh dimana banyak tikus terkumpul bersama dengan keadaan ekor mereka kusut(terikat satu sama lain) atau mbulet (bhs jawa).Beberapa Fenomena telah ditemukan sejak Abad Pertengahan, tetapi banyak diragukan keasliannya. Meskipun tidak sepenuhnya selalu terjadi di Jerman, sebagian besar Fenomena raja tikus tampaknya telah terjadi di sana, beberapa kepercayaan berpendapat bahwa itu adalah fenomena budaya dan mungkin suatu tipuan. Raja tikus terbesar yang diketahui adalah sekelompok dari 32 tikus hitam yang menjadi mumi ditemukan di perapian miller di Buchheim, Jerman pada tahun 1828.

Fenomena ini dapat dilihat pada layar di Museum Mauritianum di Altenburg, Jerman. Secara historis,Fenomena raja tikus telah dilihat sebagai pertanda buruk terkait dengan kematian dan penyakit.


5. Tamu Rumah
Adalah hampir mustahil untuk menjadikan rumah anda anti-tikus. Mereka dapat masuk melalui lubang kecil yang berukuran seperempat diameter tubuhnya. Menurut Mohs scale of mineral hardness, gigi tikus lebih keras dari besi atau baja, dan dapat dengan mudah menggerogoti melalui zat seperti papan dan kayu. Begitu mereka telah menginvasi rumah, mereka sangat sulit untuk diusir.Tikus rata-rata cerdik dan terkenal enggan masuk perangkap. Menggunakan racun memiliki kekurangan dan kelebihan. Karena sangat berbahaya bagi anak - anak dan hewan peliharaan, lagian tikus yang terkena racun kebanyak mati ditempat tersembunyi sehingga sulit disingkirkan..


6. Tikus Zombie
Toxoplasma gondii adalah parasit protozoa yang siklus hidup hanya bisa datang sepenuhnya membuahkan hasil dalam tubuh kucing. Hewan lain bisa membawanya, tapi protozoa ini butuh kucing untuk berkembang.

Dan cara dia menemukan sebuah host yang berbahaya - tikus yang terinfeksi mengalami perubahan kimia otak yang menyebabkan mereka menjadi tertarik, bukan secara alami takut aroma kucing. Jelas, mereka tidak berlangsung lama.

Manusia juga kontrak toksoplasmosis - beberapa perkiraan menunjukkan 1/3 dari populasi dunia memilikinya.Kadang-kadang fatal, sangat berbahaya bagi orang dengan sistem kekebalan yang lemah dan wanita hamil (ini mengapa wanita diminta untuk menghindari kotak kotoran kucing ). Toksoplasmosis juga telah dikaitkan dengan penyakit lain, termasuk skizofrenia.


7. Santapan LEzat

Sementara beberapa kucing peliharaan mungkin sebagian besar telah kehilangan kemampuan berburu tikus, ada makhluk lain yang bergantung pada mereka sebagai makanan utama. Burung hantu, elang, ular, anggota keluarga musang, dan predator besar banyak makan tikus. Ada banyak anjing berkembang biak secara khusus dilatih untuk memburu mereka - terrier yang sangat baik untuk menghilangkan kutu.
Di banyak bagian dunia, tikus merupakan sumber makanan.

Mereka sering diolah dijadikan makanan seperti di Afrika, Cina, dan bagian lain dari Asia Tenggara.

Bahkan di negara yang sama, ada garis tipis antara lezat dan tabu; di daerah tertentu di India, mereka dianggap makanan lezat, dan sebagian lain tikus disembah sebagai bagian dari dewa Ganesha.


8. Tikus Lab
Tidak ada yang meremehkan pentingnya tikus laboratorium dalam penelitian. Langkah besar telah dilakukan di bidang medis menggunakan tikus. Ada beberapa strain, galur sehingga mereka menjadi hampir genetik identik satu sama lain, seperti jenis tikus Wistar,Sprague-Dawley dan Long Evans.

Namun, manipulasi genetik tertentu akan menghasilkan tipe yang sangat spesifik, seperti tikus Biobreeding, yang mengembangkan tipe 1 diabetes, dan tikus Zucker, yang menjadi obesitas.

Akhir-akhir ini, tikus telah digunakan untuk teknik jaringan, sebuah proses yang kontroversial dimana tikus dapat menumbuhkan kulit dan tulang rawan untuk ditransplantasi pada manusia.


9. Tikus Raksasa
Bagi mereka yang takut tikus, Tikus Gambia akan menjadi teror absolut.Sama dalam tampilannya mirip Tikus Norwegia, versi Gambia bisa mempunyai berat sampai 7 Kg.
Di Afrika yang asli, hewan ini diburu dan disantap sebagaimana hewan buruan lain , tetapi sifatnya yang cerdas dan penurut juga telah menjadikan tikus ini untuk digunakan sebagai pendeteksi ranjau darat. Meski mempunyai bobot yang berat dalam standar tikus, namun berat tubuh tikus tersebut cukup ringan saat merayap diatas ranjau tanpa meledakkannya.
Tikus Gambia juga menunjukkan kecenderungan yang ditandai untuk mendeteksi tuberkulosis. Tikus ini dapat memeriksa sampel dari dahak manusia dan menyatakan apakah itu terinfeksi jauh lebih cepat daripada melalui metode yang lebih ilmiah.
Meskipun penampilannya menggelegar, tikus raksasa ini sebenarnya cukup ramah dan memiliki pengikut yang tumbuh sebagai hewan peliharaan eksotis.
Namun Kepemilikannya kini dianggap ilegal di Amerika Serikat, ketika ditemukan bahwa tikus ini adalah vektor dari wabah monkeypox.


10. Ledakan Populasi
Sepasang tikus dapat 5 kali melahirkan 7-15 ekor anak dalam satu tahun, dan anak anjing sendiri menjadi subur sekitar 5 minggu. Di lingkungan yang kosong dengan pemangsa,tikus dapat berkembang biak menjadi ratusan ribu bahkan jutaan keturunan dalam satu tahun.
Seperti tingkat produktif pemuliaan ini tentu untuk menjaga spesies mereka masih ada, namun, karena bahkan dalam keadaan yang baik ini, tikus liar jarang membuat ulang tahun ke-2 nya.

Kecepatan penyebaran dan perkembangan spesies tikus tidak dibarengi dengan kelanggengan umur tikus, kebanyakan tikus tidak pernah sampai pada ulang tahunnya yang ke-2. dan Tergantung pada berbagai faktor lingkungan, tingkat kematian anak tikus sekitar 95% pada minggu pertama
 
 

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar